Apa Artinya 5 Tahun Ngetwit?

wajah bne_w

Tepat pada tanggal 18 Juli tahun 2009, saya menulis twit pertama hanya dengan kalimat “ngopi dulu aah…” yang hingga sekarang pun saya sudah lupa apa yang terjadi ketika itu. Apakah ketika menulis itu saya sedang berhadapan dengan secangkir kopi, atau sedang di kedai kopi, atau baru niat ngopi setelah menulisnya?

Saya mengawali akun twitter dengan nama @benewaluyo, lalu @benewal, maunya sih ‘benwal’, tetapi sayang sudah ada yang pakai. Merasa nama benewal masih agak kepanjangan, akhirnya berganti-ganti entah berapa kali hingga yang terakhir menjadi @bne_w. Jangan tanyakan lagi apa alasannya, karena saya sendiri pun sudah lupa mengapa akhirnya jadi begitu, hehe…

Saya baru menyadari setelah satu atau dua tahun saya ngetwit, jika ternyata twitter ini dibuat dan ngetwit pertama kali bertepatan dengan tanggal lahir almarhum ayah saya tercinta Soedjatmiko DA (18 Juli 1937 – 8 Juni 2002). Awalnya saya spontan saja membuat akun twitter, tanpa melihat tanggal atau pun hari baik, apalagi pakai primbon. Kaget juga bisa kebetulan sama.

Banyak hal yang saya dapatkan dari ngetwit. Bahkan yang namanya di-bully di twitter rame-rame pun saya pernah sekali, meski tak terlalu parah. Bagaimana dengan mem-bully? Entahlah, yang jelas saya sejak awal berusaha untuk berkicau tanpa harus berkata kasar dan menyinggung perasaan siapa pun. Semoga tidak ada yg merasa saya bully di twitter.

Oh ya, ada yang unik lagi dari kelakuan saya twitteran. Hingga sekarang saya tidak saling follow dengan akun twitter istri saya. Kami sepakat menganggap tiap hari sudah saling follow, sudah terhubung selalu di rumah, sehingga tidak perlu lagi saling kuntit di twitter, kesannya jadi nggak saling percaya gitu, hehe…

Begitulah sejarah singkat tentang keberadaan akun twitter saya @bne_w yang sudah memasuki tahun ke lima. Mungkin tak berarti bagi Anda yang membacanya, tapi bagi saya ini paling tidak bisa menjadi salah satu bekal bagi anak cucu jika ingin menelusuri eksistensi ayah atau kakeknya di dunia maya ketika sudah tidak eksis lagi di dunia nyata.

Terima kasih bagi yang sudah mau meluangkan waktu membacanya. Jazaakumullah khairan. God bless you. Kepada ayahanda semoga membaca tulisan ini dari sana, karena saya ingin mengucapkan Selamat Ulang Tahun, semoga Allah SWT memberi tempat yang terindah. Aamiiin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s